Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]

Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]

SUMBER: Blog Analisis Pencari Kebenaran

ditulis Oleh: J. Algar (SP)

Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]

Berikut hadis-hadis yang dijadikan hujjah salafy untuk mendistorsi makna ayat tathiir, dengan hadis itu mereka menginginkan untuk menurunkan keutamaan Ahlul Bait tetapi Alhamdulillah justru dengan hadis-hadis tersebut Allah SWT menunjukkan kelemahan pikiran mereka .
Hadis Pertama Riwayat Syahr bin Hausab

حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ يَعْنِي ابْنَ بَهْرَامَ، قَالَ: حَدَّثَنِي شَهْرُ بْنُ حَوْشَبٍ، قَالَ: سَمِعْتُ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَاءَ نَعْيُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ، لَعَنَتْ أَهْلَ الْعِرَاقِ، فَقَالَتْ: قَتَلُوهُ، قَتَلَهُمْ اللَّهُ، غَرُّوهُ وَذَلُّوهُ، لعنهم اللَّهُ، فَإِنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ غَدِيَّةً بِبُرْمَةٍ، قَدْ صَنَعَتْ لَهُ فِيهَا عَصِيدَةً تَحْمِلُهُ فِي طَبَقٍ لَهَا، حَتَّى وَضَعَتْهَا بَيْنَ يَدَيْهِ، فَقَالَ لَهَا: ” أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ؟ ” قَالَتْ: هُوَ فِي الْبَيْتِ، قَالَ: ” فَاذْهَبِي، فَادْعِيهِ، وَائْتِنِي بِابْنَيْهِ “، قَالَتْ: فَجَاءَتْ تَقُودُ ابْنَيْهَا، كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بِيَدٍ، وَعَلِيٌّ يَمْشِي فِي إِثْرِهِمَا، حَتَّى دَخَلُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُمَا فِي حِجْرِهِ، وَجَلَسَ عَلِيٌّ عَنْ يَمِينِهِ، وَجَلَسَتْ فَاطِمَةُ عَنْ يَسَارِهِ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَاجْتَبَذَ مِنْ تَحْتِي كِسَاءً خَيْبَرِيًّا، كَانَ بِسَاطًا لَنَا عَلَى الْمَنَامَةِ فِي الْمَدِينَةِ، فَلَفَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ جَمِيعًا، فَأَخَذَ بِشِمَالِهِ طَرَفَيْ الْكِسَاءِ، وَأَلْوَى بِيَدِهِ الْيُمْنَى إِلَى رَبِّهِ تَعَالى قَالَ: ” اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا “، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ “، قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

Telah menceritakan kepada kami Abu An Nadlr Haasyim bin Al-Qaasim : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Hamiid yaitu Ibnul Bahraam ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Syahr bin Hausyab, ia berkata : Aku mendengar Ummu Salamah istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika datang berita kematian Al-Husain bin ‘Aliy, ia mengutuk penduduk ‘Iraaq. Ummu Salamah berkata : “Mereka telah membunuhnya semoga Allah membinasakan mereka. Mereka menipu dan menghinakannya, semoga Allah melaknat mereka. Karena sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam didatangi oleh Faathimah pada suatu pagi dengan membawa bubur yang ia bawa di sebuah talam. Lalu ia menghidangkannya di hadapan Nabi. Kemudian beliau berkata kepadanya : “Dimanakah anak pamanmu [Ali]?”. Faathimah menjawab : “Ia ada di rumah”. Nabi berkata : “Pergi dan panggillah ia dan bawa kedua putranya”. Maka Faathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan ‘Aliy berjalan di belakang mereka. Lalu masuklah mereka ke ruang Rasulullah dan beliau pun mendudukkan keduanya Al-Hasan dan Al-Husain di pangkuan beliau. Sedagkan ‘Aliy duduk di samping kanan beliau dan Faathimah di samping kiri. Kemudian Nabi menarik dariku kain buatan desa Khaibar yang menjadi hamparan tempat tidur kami di kota Madinah, lalu menutupkan ke atas mereka semua. Tangan kiri beliau memegang kedua ujung kain tersebut sedang yang kanan menunjuk kearah atas sambil berkata : ‘Ya Allah mereka adalah keluargaku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya.  Ya Allah mereka adalah Ahlul-Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya’. Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu?”. Beliau menjawab “Ya benar. Masuklah ke balik kain ini”. Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum” [Musnad Ahmad 6/298]

.

Dengan hadis ini salafy menyatakan kalau Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga ikut termasuk dalam Ayat tathiir [Al Ahzab 33]. Letak hujjah mereka adalah pada perkataan

قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: ” بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ

[Ummu Salamah] berkata “wahai Rasulullah bukankah aku termasuk keluarga [ahli] mu?. [Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “tentu masuklah ke balik kain”.

Hadis ini tidak menjadi hujjah buat salafy. Jika dengan hadis ini salafy menginginkan kalau ayat tathiir [Al ahzab 33] turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam], maka mereka benar-benar keliru. Alasannya

  • Pertama : dalam hadis Syahr bin Hausab di atas tidak ada satupun lafaz yang menyebutkan kalau ada ayat tathiir [Al Ahzab 33] yang sedang turun. Jadi dimana letak hujjah mereka?.
  • Kedua : lafaz ayat tathiir [Al Ahzab 33] tidak menggunakan lafaz “ahli” tetapi menggunakan lafaz “ahlulbaiti” sedangkan jawaban “tentu” yang diucapkan Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban terhadap pertanyaan Ummu Salamah “alastu min ahlika”

Jadi apa maksud sebenarnya hadis di atas. Hadis di atas hanya menyatakan kalau Ummu Salamah termasuk ahlu Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Tidak ada keterangan yang menyebutkan kalau Ummu Salamah adalah ahlul bait yang dimaksud dalam ayat tathiir [al ahzab 33]. Pertanyaan Ummu Salamah tertuju pada perkataan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]

اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا

Ya Allah, mereka adalah ahli [keluarga]ku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya. Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya

Pada lafaz pertama doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] menggunakan lafaz “ahli” dan inilah sebenarnya yang ditanyakan Ummu Salamah. Ummu Salamah berharap bahwa dirinya yang juga ahlu Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut masuk dalam doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tersebut. Apakah Ummu Salamah mendapatkannya?. Jawabannya terletak pada lafaz yang akhir

قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

[Ummu Salamah] berkata “maka aku masuk ke balik kain setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum.

Jadi dengan hanya mengandalkan hadis Syahr bin Hausab di atas maka satu-satunya kesimpulan yang valid berkenaan dengan Ummu Salamah adalah beliau termasuk ahlu [keluarga] Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan Ummu Salamah tidak termasuk dalam doa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tersebut. Lalu apa sebenarnya kedudukan Ummu Salamah yang dimaksudkan oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Itu dijelaskan dalam hadis Syahr bin Hausab berikut

حدثنا علي بن عبد العزيز و أبو مسلم الكشي قالا ثنا حجاج بن المنهال ( ح )
وحدثنا أبو خليفة الفضل بن الحباب الجمحي ثنا أبو الوليد الطيالسي قالا ثنا عبد الحميد بن بهرام الفزاري ثنا شهر بن حوشب قال سمعت أم سلمة تقول : جاءت فاطمة عدية بثريد لها تحملها في طبق لها حتى وضعتها بين يديه فقال لها : وأين ابن عمك ؟ قالت : هو في البيت قال : اذهبي فادعيه وائتيني بابني فجاءت تقود ابنيها كل واحد منهم في يد و علي يمشي في أثرهما حتى دخلوا على رسول الله صلى الله عليه و سلم فأجلسهما في حجره وجلس علي عن يمينه وجلست فاطمة رضي الله عنها في يساره قالت أم سلمة : فأخذت من تحتي كساء كان بساطنا على المنامة في البيت ببرمة فيها خزيرة فقال لها النبي : ادعي لي بعلك وابنيك الحسن و الحسين فدعتهم فجلسوا جميعا يأكلون من تلك البرمة قالت : وأنا أصلي في تلك الحجرة فنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } فأخذ فضل الكساء فغشاهم ثم أخرج يده اليمنى من الكساء وألوي بها إلى السماء ثم قال : اللهم هؤلاء أهل بيتي وحامتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة : فأدخلت رأسي البيت فقلت : يا رسول الله وأنا معكم ؟ قال : أنت على خير مرتين

Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdul ‘Aziz dan Abu Muslim Al Kasyi [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Hajjaj bin Minhal. Dan telah menceritakan kepada kami Abu Khalifah Al Fadhl bin Hubab Al Jimahiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Abul Walid Ath Thayalisi [keduanya Hajjaj dan Abu Walid] berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Hamid bin Bahrm Al Fazaariy yang berkata telah menceritakan kepada kami Syahr bin Hausab yang berkata aku mendengar Ummu Salamah mengatakan Fathimah datang suatu pagi sambil membawa bubur yang dibawanya dengan sebuah talam kemudian ia menghidangkannya kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “dimanakah anak pamanmu”. [Fathimah berkata ] “ia di rumah”. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “pergi panggillah ia dan bawalah kedua putranya”. Maka Fathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan Ali berada di belakang mereka. Kemudian mereka masuk menemui Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan Beliau mendudukan mereka [Hasan dan Husain] di pangkuannya dan Ali di samping kanannya dan Fathimah di samping kirinya. [Ummu Salamah] berkata “kemudian Beliau mengambil dariku kain yang menjadi hamparan tempat tidur kami di rumah. Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata”panggillah suamimu dan kedua putramu hasan dan Husein”. Maka ia memanggil mereka dan duduklah mereka semuanya memakan bubur dan aku shalat di dalam kamar maka turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. Beliau mengambil sisa kain dan menutupi mereka dan mengeluarkan tangan kanan dari kain kearah langit dan berkata “Ya Allah, mereka adalah ahlul baitku dan kekhususanku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya”. Ummu Salamah berkata “aku memasukkan kepalaku dan berkata wahai Rasulullah apakah aku bersama mereka”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “engkau di atas kebaikan” Beliau mengucapkannya dua kali [Mu’jam Ath Thabrani 3/53 no 2666]

Hadis Syahr bin Hausab riwayat Thabrani di atas menyebutkan asbabun nuzul al ahzab 33. Dalam hadis ini disebutkan kalau Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Ali, Fathimah, Hasan dan Husain terlebih dahulu baru kemudian turunlah ayat tathiir [al ahzab 33]. Dalam hadis ini Ummu Salamah bertanya apakah ia bersama mereka? dan jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “engkau di atas kebaikan” adalah penolakan yang halus dari Beliau bahwa Ummu Salamah tidak termasuk dalam ahlul bait bersama mereka tetapi ia tetap dalam kebaikan.

.

.

Hadis Kedua Riwayat Atha’ bin Yasar

أَخْبَرَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ غَيْرَ مَرَّةٍ، وَأَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحُسَيْنِ السُّلَمِيُّ، مِنْ أَصْلِهِ، وَأَبُو بَكْرٍ أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ الْقَاضِي، قَالُوا: ثنا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوبَ، ثنا الْحَسَنُ بْنُ مُكْرَمٍ، ثنا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ، ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ، عَنْ شَرِيكِ بْنِ أَبِي نَمِرٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، قَالَتْ: فِي بَيْتِي أُنْزِلَتْف إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًاق، قَالَتْ: فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى فَاطِمَةَ، وَعَلِيٍّ، وَالْحَسَنِ، وَالْحُسَيْنِ، فَقَالَ: ” هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي ” وَفِي حَدِيثِ الْقَاضِي، وَالسُّلَمِيِّ: هَؤُلاءِ أَهْلِي قَالَتْ: فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى “، قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ: هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ سَنَدُهُ ثِقَاتٌ رُوَاتُهُ

Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh lebih dari sekali, Abu ‘Abdirrahmaan Muhammad bin Al-Husain As Sulamiy dari ashl-nya, dan Abu Bakr Ahmad bin Al-Hasan Al Qaadliy, mereka berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Abbaas Muhammad bin Ya’quub : Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin Mukram : Telah menceritakan kepada kami ‘Utsmaan bin ‘Umar : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar, dari Syariik bin Abi Namir, dari ‘Athaa’ bin Yasaar, dari Ummu Salamah, ia berkata : “Di rumahku turun ayat : ‘Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’ [QS. Al-Ahzaab : 33]”. Ia [Ummu Salamah] berkata : “Lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutus [seseorang] kepada Faathimah, ‘Aliy, Al-Hasan, dan Al-Husain. Beliau bersabda : ‘Mereka itu adalah ahlul-baitku”. [Al-Baihaqiy berkata] Dalam hadits Al-Qaadliy dan As-Sulamiy : “Mereka adalah keluargaku [ahlii]”. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk ahlul-bait?”. Beliau bersabda “tentu jika Allah SWT menghendaki” [Sunan Baihaqi 2/149]

Hadis ini dijadikan hujjah salafy untuk menyatakan bahwa istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah ahlul bait dalam al ahzab 33. Letak hujjah mereka adalah pada lafaz

فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى

Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “tentu jika Allah SWT menghendaki”.

Perhatikan baik-baik lafaz jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah “tentu jika Allah SWT menghendaki”. Jawaban Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menunjukkan bahwa apakah Ummu Salamah adalah ahlul bait atau bukan itu kembali kepada kehendak Allah SWT, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak memastikan tetapi mengucapkan dengan lafal “insya Allah” yang artinya Jika Allah SWT menghendaki. Lafaz ini diucapkan untuk sesuatu yang belum terjadi bukan untuk menyatakan sesuatu yang telah terjadi.

وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَداً إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَن يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَداً

Dan janganlah kamu sekali-sekali berkata tentang sesuatu ”sesungguhnya aku mengerjakan ini besok pagi” kecuali dengan menyebutkan “insya Allah”. Dan ingatlah Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah “mudah-mudahan Tuhanku akan memberikan petunjuk yang lebih dekat kebenarannya daripada ini” [QS Al Kahfi : 23-24]

Lafaz “insya Allah” selalu digunakan untuk menyatakan sesuatu yang akan [belum] terjadi atau belum diketahui ketetapan Allah atasnya karena semua yang akan terjadi adalah atas kehendak Allah SWT. Jika Allah SWT menghendaki maka sesuatu itu akan terjadi dan sebaliknya jika Allah SWT menghendaki maka sesuatu itu bisa saja tidak terjadi. Adalah hal yang aneh jika lafaz “insya Allah” dinyatakan untuk sesuatu yang telah terjadi atau sesuatu yang telah diketahui ketetapan Allah SWT atasnya.

قال له موسى هل أتبعك على أن تعلمن مما علمت رشدا قال إنك لن تستطيع معي صبرا  وكيف تصبر على ما لم تحط به خبرا  قال ستجدني إن شاء الله صابرا ولا أعصي لك أمرا

Musa berkata kepadanya [Khidir] “izinkanlah aku mengikutimu supaya kamu dapat mengajarkan kepadaku ilmu diantara ilmu-ilmu yang dijarkan kepadamu”. [Khidir] berkata “sesungguhnya kamu sekali sekali tidak akan sanggup sabar bersamaku dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang itu. Musa berkata “Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun” [QS Al Kahfi : 66-69]

Dalam kisah di atas Nabi Musa AS mengatakan bahwa insya Allah dia akan sabar dalam mengikuti Nabi Khidir AS dan kisah tersebut selanjutnya menyebutkan kalau Nabi Musa AS ternyata tidak bisa sabar ketika beliau mengikuti Nabi Khidir. Hal ini menunjukkan kalau lafaz “insya Allah” adalah lafaz yang diucapkan untuk menyatakan sesuatu yang belum dipastikan atau belum diketahui ketetapan Allah SWT atasnya.

Kembali ke hadis riwayat Atha’ bin Yasar di atas, lafaz Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] “tentu jika Allah SWT menghendaki” yang diucapkan setelah turunnya ayat tathiir [al ahzab 33] justru menunjukkan bahwa pada hakikatnya ayat tersebut tidak turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Ayat tathiir telah turun kepada Rasulullah dan telah diketahui oleh Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] soal ketetapan Allah SWT untuk siapa ayat tersebut tersebut ditujukan atau untuk siapa ahlul bait yang tertuju dalam ayat tersebut. Seandainya Allah SWT menetapkan ayat tersebut turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka sudah pasti Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak akan mengucapkan lafaz “insya Allah”. Logika sederhana saja jika anda menyaksikan suatu peristiwa dan itu baru saja terjadi sangat tidak mungkin ketika ditanya apakah peristiwa itu terjadi? anda mengucapkan “sudah insya Allah”. Mungkin salafy itu tidak bisa membedakan lafaz “tentu” dan “tentu insya Allah”. Baginya  mungkin“insya Allah” itu tidak ada artinya hanya sekedar kata yang kebetulan ada di sana

حدثنا أبو العباس محمد بن يعقوب حدثنا العباس بن محمد الدوري حدثنا عثمان بن عمر حدثنا عبد الرحمن بن عبد الله بن دينار حدثنا شريك بن أبي نمر عن عطاء بن يسار عن أم سلمة رضى الله تعالى عنها أنها قالت في بيتي نزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قالت فأرسل رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى علي وفاطمة والحسن والحسين رضوان الله عليهم أجمعين فقال اللهم هؤلاء أهل بيتي قالت أم سلمة يا رسول الله ما أنا من أهل البيت قال إنك أهلي خير وهؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق

Telah menceritakan kepada kami Abul Abbas Muhammad bin Ya’qub yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abbas bin Muhammad Ad Duuriy yang berkata telah menceritakan kepada kami Utsman bin ‘Amru yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah bin Dinar yang berkata telah menceritakan kepada kami Syarik bin ‘Abi Namr dari Atha’ bin yasar dari Ummu Salamah ra yang berkata “di rumahku lah turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Ummu Salamah] berkata “maka Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengutus [seseorang] kepada Ali, Fathimah, Hasan dan Husain dan berkata “ya Allah mereka adalah ahlul baitku” Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahlul bait?”. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “sesungguhnya engkau keluarga [ahli] ku yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitku, ya Allah keluargaku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 2 no 3558]

Hadis riwayat Atha’ bin Yasar dari Ummu Salamah justru menunjukkan kedudukan yang sebenarnya Ummu Salamah adalah ahli [keluarga] Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang baik sedangkan yang termasuk ahlul bait dalam al ahzab 33 adalah mereka yang diselimuti oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] yaitu Ali, Fathimah, Hasan dan Husain.

.

.

Hadis Ketiga Riwayat Abdullah bin Wahb

حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ، قَالَ: ثنا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ، قَالَ: ثنا مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ، قَالَ: ثني هَاشِمُ بْنُ هَاشِمِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ وَهْبِ بْنِ زَمْعَةَ، قَالَ: أَخْبَرَتْنِي أُمُّ سَلَمَةَ: “أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ عَلِيًّا وَالْحَسَنَيْنِ، ثُمَّ أَدْخَلَهُمْ تَحْتَ ثَوْبِهِ، ثُمَّ جَأَرَ إِلَى اللَّهِ، ثُمَّ قَالَ: ” هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي “، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَدْخِلْنِي مَعَهُمْ، قَالَ: ” إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي”

Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib yang berkata telah menceritakan kepada kami Khaalid bin Makhlad yang berkata telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ya’quub yang berkata telah menceritakan kepada kami Haasyim bin Haasyim bin ‘Utbah bin Abi Waqqaash dari ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah yang berkata telah mengabarkan kepadaku Ummu Salamah  Bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan ‘Aliy, Al-Hasan, Al-Husain, lalu memasukkan mereka di bawah pakaian beliau, dan berdoa kepada Allah ta’ala “Wahai Rabb-ku, mereka adalah Ahlul Baitku”. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka?”. Beliau bersabda “Engkau termasuk keluarga [ahli] ku” [Tafsiir Ath Thabari 20/266].

Hadis ketiga adalah hadis ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah di atas. Agak aneh juga kalau hadis ini dijadikan dasar untuk menyatakan ahlul bait dalam al ahzab 33 adalah istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Pertama, sederhana saja tidak ada satupun keterangan turunnya ayat tathir al ahzab 33 dalam hadis di atas. Kedua, sebagaimana kami katakan sebelumnya lafaz ayat tathiir adalah “ahlul bait” bukannya “ahli”. Ketiga, pernyataan “engkau termasuk keluarga [ahli] ku” tidak berarti bahwa Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah ahlul bait dalam al ahzab 33. Silakan lihat contoh riwayat Atha’ bin Yasar dengan lafaz “sesungguhnya kamu adalah ahli [keluargaku] yang baik dan mereka itu adalah ahlul baitKu”, lafaz ini menunjukkan bahwa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ketika menyebutkan lafaz “ahli” bukan berarti sama dengan “ahlul bait”.

حدثنا ابن المثنى قال حدثنا أبو بكر الحنفي قال ثنا بكير بن مسمار قال سمعت عامر بن سعد قال قال سعد قال رسول الله حين نزل عليه الوحي فأخذ عليا وابنيه وفاطمة وأدخلهم تحت ثوبه ثم قال رب هؤلاء أهلي وأهل بيتي

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Mutsanna yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Bakar Al hanafiy yang berkata telah menceritakan kepada kami Bukair bin Mismaar yang berkata aku mendengar ‘Aamir bin Sa’ad yang berkata Sa’ad berkata Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ketika turun kepadanya wahyu maka ia memegang Ali, kedua putranya, Fathimah dan memasukkan mereka di bawah kain dan berkata “Rabb, mereka adalah ahliku dan ahlul baitku” [Tafsir Ath Thabari 22/10]

Kata “ahli” dan “ahlul bait” dalam hadis kisa’ ternyata tidak persis sama. Secara umum “ahli” dan “ahlul bait” bermakna keluarga tetapi kata “ahlul bait” lebih bermakna khusus dibanding kata “ahli”. Lafaz dalam ayat tathiir [al ahzab 33] adalah “ahlul bait” bukannya “ahli”. Jadi sangat tidak tepat menggunakan lafaz “ahli” sebagai hujjah masuknya istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebagai ahlul bait dalam al ahzab 33. Ada hadis lain dengan lafaz “ahli” yang sering disalahgunakan oleh salafiyun

أخبرنا عبد الله بن محمد بن سلم حدثنا عبد الرحمن بن إبراهيم حدثنا الوليد بن مسلم و عمر بن عبد الواحد قالا : حدثنا الأوزاعي عن شداد أبي عمار عن واثلة بن الأسقع قال : سألت عن علي في منزله فقيل لي : ذهب يأتي برسول الله صلى الله عليه و سلم إذ جاء فدخل رسول الله صلى الله عليه و سلم ودخلت فجلس رسول الله صلى الله عليه و سلم على الفراش وأجلس فاطمة عن يمينه و عليا عن يساره و حسنا وحسينا بين يديه وقال : ( { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } [ الأحزاب : 33 ] اللهم هؤلاء أهلي ) قال واثلة : فقلت من ناحية البيت : وأنا يارسول الله من أهلك ؟ قال : ( وأنت من أهلي ) قال واثلة : إنها لمن أرجى ما أرتجي

Telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad bin Salm  yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin Ibrahim yang berkata telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim dan Umar bin ‘Abdul Waahid [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Al ‘Awza’I dari Syaddad Abi ‘Ammar dari Watsilah bin Al Asqa’ yang berkata “aku menanyakan tentang Ali di kediamannya. Dikatakan kepadaku bahwa ia [Ali] pergi menemui Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] kemudian tiba-tiba masuk Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka akupun masuk, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] duduk di atas tempat tidur dan Fathimah duduk di sebelah kanannya, Ali di sebelah kirinya, Hasan dan Husain berada di hadapan Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan berkata “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” Ya Allah mereka adalah keluarga [ahli] ku. Watsilah berkata “maka aku berkata dari sudut rumah : wahai Rasulullah apakah aku termasuk ahli-mu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. Watsilah berkata “sesungguhnya itu termasuk harapan yang paling kuharapkan” [Shahih Ibnu Hibban 15/432 no 6976]

.

وقال محمد بن يزيد نا الوليد بن مسلم قال نا أبو عمرو هو الأوزاعي قال حدثني أبو عمار سمع واثلة بن الأسقع يقول نزلت إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت قال قلت وأنا من أهلك قال وأنت من أهلي قال فهذا من أرجى ما أرتجي

Muhammad bin Yazid berkata telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amr dia Al ‘Awza’i yang berkata telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammar yang berkata telah mendengar Watsilah bin Al Asqa’ berkata turun ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” [Watsilah] berkata dan apakah aku termasuk ahli-mu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk ahli-ku”. [Watsilah] berkata “inilah harapan yang kuharapkan” [Tarikh Al Kabir Bukhari juz 8 no 2646]

.

حدثنا أبو العباس محمد بن يعقوب ثنا الربيع بن سليمان المرادي وبحر بن نصر الخولاني قالا ثنا بشر بن بكر وثنا الأوزاعي حدثني أبو عمار حدثني واثلة بن الأسقع قال أتيت عليا فلم أجده فقالت لي فاطمة انطلق إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم يدعوه فجاء مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فدخلا ودخلت معهما فدعا رسول الله صلى الله عليه وسلم الحسن والحسين فأقعد كل واحد منهما على فخذيه وأدنى فاطمة من حجره وزوجها ثم لف عليهم ثوبا وقال إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا ثم قال هؤلاء أهل بيتي اللهم أهل بيتي أحق

Telah menceritakan kepada kami Abul ‘Abbas Muhammad bin Ya’qub yang berkata telah menceritakan kepada kami Rabi’ bin Sulaiman Al Muraadiy dan Bahr bin Nashr Al Khawlaniy [keduanya] berkata telah menceritakan kepada kami Basyr bin Bakru yang berkata telah menceritakan kepada kami Al ‘Awza’i yang berkata telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ammar yang berkata telah menceritakan kepadaku Watsilah bin Asqa’ yang berkata “aku mendatangi Ali namun aku tidak menemuinya. Fathimah berkata kepadaku “ia pergi memanggil Rasulullah”. Kemudian ia datang bersama Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan masuklah mereka berdua dan aku ikut masuk bersama mereka. Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Hasan dan Husain. Kemudian keduanya dipangku di kedua paha Beliau, Fathimah didekatkan di samping Beliau begitu pula suaminya. Kemudian Beliau menutupkan kain kepada mereka dan berkata “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” kemudian Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “mereka adalah ahlul baitku, ya Allah ahlul baitku yang berhak” [Mustadrak Ash Shahihain juz 3 no 4706]

.

Ada Salafy yang picik pikirannya menyatakan kalau Watsilah bin Asqa’ juga termasuk Ahlul bait dalam ayat tathiir [al ahzab 33] bahkan dengan tidak tahu malu ia mengatakan kalau ayat tersebut berlaku umum untuk siapa saja yang mengikuti Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Menurut mereka Watsilah bin Asqa’ yang bukan keluarga atau kerabat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bisa masuk ke dalam ayat tersebut maka itu menjadi dalil bahwa ayat tersebut berlaku umum untuk semua umat islam asalkan menjadi pengikut Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Silakan para pembaca lihat, hasil akhirnya adalah hadis yang dari awalnya adalah keutamaan Ahlul Bait yang sangat besar dan dikhususkan untuk mereka akhirnya disulap menjadi keutamaan bagi siapa saja yang mengikuti Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Kesalahan salafy picik itu jelas terletak pada ketidakpahamannya terhadap lafaz “ahli” dan lafaz “ahlul baiti”. Lafaz “anta min ahli” tidak menunjukkan kalau Watsilah termasuk ke dalam ayat tathiir [al ahzab 33] karena lafaz dalam ayat tathiir adalah “ahlul bait” bukan “ahli”. Lafaz “ahli” lebih bersifat umum bahkan Watsilah bin Asqa’ yang bukan Ahlul Bait Nabi bukan kerabat Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bukan pula keturunan Beliau, tidak pula memiliki ikatan baik dari segi nasab maupun pernikahan kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tetap bisa masuk kedalam lingkup “ahli” Nabi. Watsilah bin Asqa’ hanyalah salah seorang sahabat ahlu shuffah yang ketika itu kebetulan berada di rumah Imam Ali.

Riwayat Watsilah bin Asqa’ ini menjadi bukti kalau ayat tersebut turun berulang-ulang. Selain turun di rumah Ummu Salamah, ayat tersebut ternyata turun juga di rumah Imam Ali seperti yang disebutkan di atas dimana Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] menutupi ahlul kisa’ dengan kain kemudian membaca ayat tathiir yang turun saat itu. Riwayat Bukhari dengan jelas menyebutkan lafaz perkataan Watsilah bin Asqa’ ada ayat yang turun, dan riwayat Bukhari adalah riwayat yang menyebutkan peristiwa yang sama [hanya lebih ringkas dari riwayat Ibnu Hibban] yaitu ketika Watsilah bin Asqa’ mengunjungi Imam Ali di rumahnya. Fakta ini membuktikan kalau ayat tersebut sebenarnya turun untuk Ali, Fathimah, Hasan dan Husain sehingga ketika ayat tersebut turun di rumah Ummu Salamah [pada riwayat Ummu Salamah], Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] langsung memanggil mereka untuk diselimuti dengan kain kemudian menyebutkan ayat yang turun kepada mereka.

  • Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka hal pertama yang dilakukan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah memanggil istri-istri Beliau bukannya memanggil keluarga Ali. Ini logika sederhana yang tidak bisa dipahami oleh salafy.
  • Kalau ayat tathiir memang turun untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka Ummu Salamah pasti akan langsung mengetahui lafaz “hai istri-istri Nabi” dan ia tidak perlu bertanya kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] apakah dirinya termasuk dalam ayat tersebut atau tidak. Pertanyaan Ummu Salamah justru menunjukkan kalau ia tidak mengetahui adanya lafaz “hai istri-istri Nabi” ketika turunnya ayat tathiir dan ini membuktikan kalau ayat tathiir turun terpisah dari ayat sebelum dan sesudahnya.

Riwayat Ibnu Hibban menyebutkan dengan lafaz “merekalah keluarga [ahli]ku” sedangkan dalam riwayat Al Hakim menyebutkan dengan lafaz “merekalah ahlul baitku, ahlul baitku yang berhak”. Kedua lafaz ini benar dan bisa dijamak sesuai dengan lafaz riwayat Sa’ad yaitu “mereka ahliku dan ahlul baitku” tetapi lafaz yang menunjukkan ayat al ahzab 33 adalah “ahlul bait” bukan “ahli”.
.

.

Hadis Keempat Riwayat Ummu Habibah binti Kisaan

حدثنا الحسين بن إسحاق ثنا عمرو بن هشام الحراني ثنا عثمان عن القاسم بن مسلم الهاشمي عن أم حبيبة بنت كيسان عن أم سلمة قالت أنزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } وأنا في بيتي فدعا رسول الله صلى الله عليه و سلم الحسن و الحسين فأجلس أحدهما على فخذه اليمنى والآخر على فخذه اليسرى وألقت عليهم فاطمة كساء فلما أنزلت { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قلت : وأنا معكم يا رسول الله ؟ قال : ( وأنت معنا )

Telah menceritakan kepada kami Husain bin Ishaq yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Hisyaam Al Harraniy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Utsman dari Qaasim bin Muslim Al Haasyimiy dari Ummu Habibah binti Kiisaan dari Ummu Salamah yang berkata ayat ini “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya” turun dan aku di dalam rumah, Rasululah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil Hasan, Husein dan mendudukkan salah satu dari keduanya di sebelah kanannya dan yang lain di sebelah kirinya kemudian menutupi mereka dengan kain saat itu turunlah ayat “sesungguhnya Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya”. [Ummu Salamah] berkata “apakah aku bersama mereka, wahai Rasulullah?”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab “engkau bersama kami” [Mu’jam Al Kabir Ath Thabraniy 23/357 no 839]

Salafy berhujjah dengan hadis ini yaitu pada lafaz “engkau bersama kami”. Jawaban kami : hadis ini dhaif, di dalam sanadnya terdapat dua orang perawi majhul [tidak dikenal] yaitu Qaasim bin Muslim Al Haasyimiy dan Ummu Habibah binti Kiisan. Selain itu matan hadis ini juga bertentangan dengan keyakinan salafy, salafy berkeyakinan bahwa ayat al ahzab 33 tidak turun untuk ahlul kisa’ [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain] tetapi untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mereka hanyalah perluasan ayat seperti yang diinginkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Hadis Ummu Habibah di atas justru menunjukkan bahwa ayat al ahzab 33 memang turun untuk ahlul kisa’, Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] memanggil mereka kemudian setelah menutupi dengan kain baru turunlah ayat tersebut. Salafy tersebut hanya mengutip lafaz hadis bagian akhir karena ia mengetahui kalau lafaz sebelumnya bertentangan dengan keyakinannya. Ia berhujjah dengan sebagian tetapi menolak sebagian yang lain karena sebagian yang lain tersebut menentang dirinya. Sungguh cara berhujjah yang aneh

Kemudian ada yang lucu dengan pernyataannya soal lafaz riwayat Ummu Salamah yang lain yaitu “engkau tetap di tempatmu dan engkau menuju kebaikan”. Lafaz ini menurutnya tidak bertentangan dengan lafaz “masuklah ke balik kain” karena perintah agar Ummu Salamah tidak masuk ke balik kain karena di situ ada mahram-nya yaitu Ali bin Abi Thalib setelah Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] selesai berdoa dan Ali keluar barulah ia masuk ke balik kain. Pernyataan ini mengada-ada karena di dalam riwayat lain justru disebutkan bagaimana Ummu Salamah langsung saja memasukkan kepalanya kebalik kain dan bertanya “apakah aku bersama mereka” padahal saat itu Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] sedang menyelimuti mereka.

Jika memang Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] menginginkan untuk menyelimuti Ummu Salamah, Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam tetap bisa mengatur posisi dimana Ali berada di sisi yang lain dan Ummu Salamah berada di sisi yang tidak berdekatan dengan Ali misalnya lebih mendekat kepada Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Alasan “mahram” ini hanyalah alasan yang diada-adakan saja. Lafaz yang tsabit dari Ummu Salamah [sebagaimana diriwayatkan oleh jama’ah] adalah lafaz “engkau menuju kebaikan” sedangkan lafaz “masuklah ke balik kain” hanya diriwayatkan dalam salah satu riwayat Syahr bin Hausab dan ternyata Ummu Salamah masuk ke balik kain setelah selesainya doa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang menunjukkan bahwa ia bukanlah ahlul bait yang dimaksud.

.

.

Inkonsistensi Salafy

Berikutnya kami akan menunjukkan siapa sebenarnya yang tidak konsisten dalam pembahasan al ahzab 33 ini. Salafy berkeyakinan kalau ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi sedangkan Ali, Fathimah, Hasan dan Husain hanyalah perluasan ayat sebagaimana yang dikehendaki oleh Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Silakan perhatikan al ahzab dari ayat 32 sampai 34

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا

“Hai istri-istri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik” [QS. Al-Ahzaab : 32].

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” [QS Al Ahzaab : 33]

وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا

“Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunah Nabimu). Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui” [QS. Al-Ahzaab : 34].

Jika ayat penyucian tidak turun terpisah dari bagian sebelum dan sesudahnya maka ia akan turun dengan lafaz seperti di atas dimana dalam ayat-ayat tersebut terdapat lafaz “hai istri-istri Nabi”. Ketika ayat ini turun di rumah Ummu Salamah mengapa Ummu Salamah tidak mengetahui ayat tersebut turun untuknya padahal ia menyaksikan ayat tersebut turun dan terdapat lafaz ‘hai istri-istri Nabi”. Apakah setelah mendengar lafaz ini Ummu Salamah perlu mengajukan pertanyaan atau keinginan agar dirinya ikut bersama ahlul kisa’?. Ini jelas absurd sekali.

Kemudian jika memang ayat tersebut turun dengan lafaz “hai istri-istri Nabi” maka mengapa Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak memanggil istri-istri Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang lain, mengapa hal pertama yang dilakukan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah memanggil Ali, Fathimah, Hasan dan Husain yang bukan orang yang dituju oleh ayat tersebut?. Apa mungkin Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] lebih mementingkan kehendaknya untuk memperluas ayat daripada kewajiban menyampaikan ayat tersebut kepada orang yang seharusnya ditujukan oleh ayat tersebut. Inilah pertanyaan yang tidak bisa dijawab dengan benar oleh salafy.

Perhatikan kata-kata sebelum lafaz “innama” semuanya mengandung kata kerja dengan kata ganti khusus perempuan misalnnya pada kata “tetaplah di rumahmu” yang menggunakan kata “buyuutikunna”. Digunakan kata ganti khusus perempuan karena yang dituju disini adalah khusus istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya”

Ayat ini adalah bagian awal al ahzab 33 dan perhatikanlah semua perintahnya menggunakan kata ganti khusus untuk perempuan kemudian selanjutnya bagian ini disambung dengan lafaz

إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرً

Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya

Pada bagian ayat penyucian ini semua lafaz ayat kepada orang yang dituju [bahkan sebelum munculnya kata ahlul bait] menggunakan kata ganti “kum” dimana kata ganti ini tertuju bahwa orang yang dimaksud adalah semuanya laki-laki atau gabungan laki-laki dan perempuan. Jika ayat ini merupakan satu kesatuan dengan bagian awal al ahzab 33 maka kita patut bertanya pada salafy kata “kum” pada lafaz liyudzhiba ‘ankum itu kembali kepada siapa?. Siapa laki-laki pada kata “kum” tersebut.

Kita dapat menebak jawaban salafy yaitu ia akan berkata penggunaan kata “kum” karena Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebagai Sayyidul bait juga ikut masuk dalam ayat tersebut. Pernyataan ini jelas inkonsisten, awalnya ia bilang ayat tersebut turun khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sekarang ia berkata ayat tersebut juga turun untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

.

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِير وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا

Jika ayat-ayat tersebut turun dengan satu kesatuan seperti ini maka jawaban salafy kalau “kum” juga merujuk kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah jawaban yang absurd. Karena pada dasarnya “kum” disitu adalah orang yang sama dengan yang tertuju pada kata “kunna” yaitu dijelaskan pada lafaz awal “ya nisaa’a Nabi” [hai istri-istri Nabi]. Jadi kalau mau berpegang pada urutan ayat tersebut tidak bisa tidak, ahlul bait dalam ayat tersebut hanyalah istri-istri Nabi. Tidak mungkin memasukkan Nabi dalam kata “kum” karena semua perintah tersebut ditujukan untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] bukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Tetapi jika memang yang diajak bicara khusus untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] mengapa menggunakan kata “kum” bukannya “kunna”. Siapakah laki-laki yang ikut masuk dalam ayat tersebut? Darimana datangnya laki-laki tersebut?.

Salafy yang lain berapologi kalau “kum” itu ditujukan untuk Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] karena penyucian terhadap istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah penyucian terhadap Nabi juga. Intinya ia mau mengatakan kalau “kum” disana tetap merujuk pada istri-istri Nabi tetapi karena penyucian itu untuk istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] maka otomatis Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga tersucikan, Nabi adalah sayyidul bait maka apa yang terjadi pada ahlul bait-nya juga berpengaruh pada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam].

Kami jawab : ini hujjah basa-basi seolah kelihatan bagus tetapi gak nyambung. Yang dipermasalahkan adalah penggunaan kata “kum” seandainya digunakan kata “kunna” masih bisa klop dengan perkataannya kalau penyucian terhadap istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga berarti penyucian terhadap Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]. Dalam bahasa arab kata “kum” ditujukan untuk orang yang diajak bicara jika yang diajak bicara itu laki-laki atau gabungan laki-laki dan perempuan bukannya khusus untuk perempuan. Kata “kum” tertuju kepada orang-orang yang dikehendaki oleh Allah SWT untuk dibersihkan dosanya

إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ

Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai ahlul bait

Salafy berkeyakinan kalau yang dimaksud Allah SWT berkehendak menghilangkan dosa dari ahlul bait adalah dengan adanya perintah-perintah di kalimat sebelumnya yaitu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya maka Allah SWT menginginkan ahlul bait terhindar dari dosa. Apakah “kum” disana tertuju kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan istri-istri Beliau?. Apakah Nabi juga dikehendaki Allah SWT dihilangkan dosanya dengan memerintahkan Beliau agar tetap di rumah atau agar mentaati Allah SWT dan Rasul-Nya?. Aneh sekali.

Dan hujjah “untuk istri Nabi otomatis untuk Nabi” juga tertolak oleh lafaz ini. Apakah maksud lafaz “menghilangkan dosa dari kamu” itu berarti ketika dosa istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dihilangkan maka itu berarti dosa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga hilang?. Apakah ketika istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berdosa melanggar perintah Allah SWT dan Rasul-nya maka Nabi juga ikut berdosa?.

Pertanyaan yang sama bisa kita tujukan kepada salafy yaitu berkenaan dengan masuknya Ali, Hasan dan Husain yang dikatakannya atas inisiatif Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] atau perluasan ayat. Mengapa Ali, Hasan dan Husain diinginkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut dalam al ahzab 33 padahal ayatnya berbunyi

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” [QS Al Ahzaab : 33]

Kami ulangi jika ayat ini dipandang sebagai satu kesatuan maka kehendak Allah SWT menghilangkan dosa dari ahlul bait itu terikat dengan perintah yang Allah SWT kenakan kepada mereka yaitu “tetaplah di rumahmu dan janganlah berhias”. Apakah masuk akal mengatakan kalau Ali, Hasan dan Husain diharuskan melaksanakan perintah ini juga agar mendapatkan penyucian oleh Allah SWT?. Dimana logikanya?

Semua kemusykilan yang tidak bisa dijawab salafy itu dengan benar akan terjawab dengan menyatakan kalau lafaz “Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan menyucikan kamu sesuci-sucinya” turun terpisah dari bagian sebelum dan sesudahnya dan ayat ini khusus tertuju untuk ahlul kisa’ [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain]. Penyucian yang dimaksud tidak terikat syariat tetapi berupa ketetapan yang Allah SWT berikan kepada mereka sehingga ketika anugerah penyucian ini diberikan kepada mereka, Ummu Salamah selaku istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] juga mengharapkannya.

  • Pertanyaan Ummu Salamah terjelaskan dengan baik, karena memang ayat tersebut bukan turun untuknya sehingga ia perlu sekali bertanya apakah dirinya bisa ikut masuk
  • Istri-istri Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] yang lain wajar tidak ikut dipanggil karena ayat tersebut memang bukan tertuju pada mereka
  • Sesuai dengan riwayat Watsilah bin Asqa’ kalau ayat tersebut juga turun di rumah Imam Ali [tidak hanya di rumah Ummu Salamah]
  • Kata “kum” pada lafaz ayat tertuju pada gabungan laki-laki dan perempuan yaitu Ali, Fathimah, Hasan dan Husain
  • Ali, Hasan dan Husain tidak perlu melaksanakan syariat khusus wanita agar mendapatkan penyucian dari Allah SWT. Penyucian itu adalah keutamaan yang Allah SWT limpahkan kepada mereka bukan syari’at yang harus mereka jalankan.
  • Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] ikut masuk dalam ayat tersebut dan tidak ada kerancuan yang terjadi soal perintah “taat kepada Allah dan Rasul-Nya” ataupun penggunaan kata ganti.

Syubhat lain dari salafy yang muncul dari pengikut mereka yang jahil adalah pernyataan bahwa ahlul kisa’ bukannya orang yang dituju dalam ayat tersebut karena jika memang ayat tersebut turun untuk mereka berarti Allah SWT telah menyucikan mereka dan tidak perlu lagi Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] berdoa.

Tentu saja ini hujjah yang jahil. Apakah ia tidak mengetahui bahwa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah Nabi yang maksum dijaga dan dipelihara oleh Allah SWT?. Apakah ia tidak mengetahui bahwa Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] telah dijamin oleh Allah SWT akan kedudukannya di surga?. Kemudian mari kita tanyakan padanya, apakah Rasulullah [shallallahu ‘alaihi wasallam] tidak pernah berdoa memohon ampun kepada Allah SWT?. Jika ia menjawab Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] tetap berdoa kepada Allah SWT apakah itu menunjukkan kalau Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] sebelumnya tidak dijamin oleh Allah SWT.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

Sesungguhnya Allah SWT dan malaikat-malaikatnya bershalawat untuk Nabi, wahai orang-orang beriman bershalawatlah kepada Nabi dan ucapkan salam penghormatan kepadanya [QS Al Ahzab : 56]

Allah SWT telah bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan Allah SWT juga memerintahkan agar orang-orang beriman bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] dan bagaimanakan shalawat yang diperintahkan itu.

حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا مِسْعَرٌ، عَنِ الْحَكَمِ، عَنِ ابْنِ أَبِي لَيْلَى، عَنْ كَعْبِ بْنِ عُجْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَّا السَّلَامُ عَلَيْكَ فَقَدْ عَرَفْنَاهُ، فَكَيْفَ الصَّلَاةُ عَلَيْكَ؟ قَالَ: “قُولُوا: اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ”

Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Yahya bin Sa’id yang berkata telah menceritakan kepada kami ayahku yang berkata telah menceritakan kepada kami Mis’ar dari Al Hakam dari Ibnu Abi laila dari Ka’ab bin ‘Ujrah radiallahu ‘anhu yang berkata “wahai Rasulullah adapun salam terhadapmu maka kami mengetahuinya maka bagaimana shalawat kepadamu?. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata katakanlah “Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau bershalawat kepada Ibrahim, sesungguhnya engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berkatilah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau memberkati Ibrahim sesungguhnya engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. [Shahih Bukhari no 4797]

Silakan perhatikan lafaz “Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad” itulah yang diajarkan padahal Allah SWT telah menurunkan ayat bahwa Allah SWT telah bershalawat kepada Nabi”. Apakah adanya doa tersebut menunjukkan Allah SWT belum bershalawat kepada Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam]?. Maka dapat kita katakan, ayat al ahzab 33 telah turun untuk ahlul bait [Ali, Fathimah, Hasan dan Husain] dan doa yang diucapkan Nabi [shallallahu ‘alaihi wasallam] adalah penegasan kalau ayat tersebut memang untuk mereka dan merupakan keutamaan bagi mereka. Salam Damai

_______________

TULISAN TERKAIT TENTANG AHLUL BAIT

  1. Ketika Pendengki Ahlulbait Suci Nabi saw. Sok Berlagak Membela Ahlulbait (1) Ahlul-bait 1
  2. Jawaban Untuk Saudara Ja’far Tentang Ahlul Bait (Ahlul Bait Dalam Hadis Tsaqalain) Ahlul-bait 2
  3. Jawaban Untuk Saudara Ja’far Tentang Ahlul Bait (Ahlul Bait Dalam Ayat Tathir) Ahlul-bait 3
  4. Jawaban Untuk Saudara Ja’far Tentang Ahlul Bait (Ahlul Bait Dalam Ayat Tathir Bukan istri-istri Nabi SAW) Ahlul-bait 4
  5. Jawaban Untuk Saudara Ja’far Tentang Ahlul Bait (Kerancuan Tafsir Ibnu Katsir dkk) Ahlul-bait 5
  6. Berpegang Teguh Pada Ahlul Bait Nabi SAW Atau Sahabat Nabi SAW  Ahlul-bait 6
  7. Ahlulbait as adalah Ahlu adz Dzikr Ahlul-bait 7
  8. Imam Besar Wahabi Ibnu taymiah: Pengutamaan Ahlul Bait Nabi saw adalah Peninggalan Jahiliyah Ahlul-Bait 8
  9. Bantahan Dan Tantangan Untuk haulasyiah: “Tak Ada Gunanya Membela Gembong Kaum Munafik!”  Ahlul-Bait 9
  10. Ayat Tathhir Khusus Untuk Ahlul Kisa’  Ahlul-Bait 10
  11. Dalil Ahlul Bait Bukanlah Istri-istri Nabi  Ahlul-Bait 11
  12. Hadis Yang Menjelaskan Siapa Ahlul Bait Yang Disucikan Dalam Al Ahzab 33  Ahlul-Bait 12
  13. Pengakuan Ummu Salamah : Dirinya Bukan Ahlul Bait Dalam Al Ahzab 33  Ahlul-Bait 13
  14. Analisis Hadis Kisa’ Dalam Musnad Ahmad  Ahlul-Bait 14
  15. Konsisten Dalam Inkonsisten [Menjawab Hujjah Salafy]  Ahlul-Bait 15
  16. Ahlul Bait Dalam Pandangan Imam Ali?  Ahlul-Bait 16
  17. Ahlul Bait Mengakui Kepemimpinan Mereka Dengan Ayat Tathhiir Ahlul-Bait 17

____________________________________________________________________________________

******************************************************************************

UNTUK BERKOMENTAR DAN BERDIALOG DENGAN PENULIS SILAHKAN KLIK DISINI-

*******************************************************************************

%d blogger menyukai ini: