Kedudukan Hadis “Ya Allah Jadikanlah Muawiyah Seorang Yang Memberi Petunjuk”

Kedudukan Hadis “Ya Allah Jadikanlah Muawiyah Seorang Yang Memberi Petunjuk”

SUMBER: Blog Analisis Pencari Kebenaran

ditulis Oleh: J. Algar

Diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW berkata tentang Muawiyah

اللهم اجعله هاديا مهديا وأهد به

Ya Allah jadikanlah dia seorang yang memberi petunjuk dan diberi petunjuk dan berikanlah hidayah melaluinya.

Hadis ini Mudhtharib Ghairu Tsabit(Goncang dan tidak kuat). Diriwayatkan dalam Tarikh Al Kabir 5/240 no 791, Tirmidzi dalam Sunan Tirmidzi no 3842, Ahmad dalam Musnad Ahmad 4/216 no 17926, Ath Thabrani dalam Mu’jam Al Awsath 1/205 no 656 dan Musnad Asy Syamiyyin 1/181 no 311, 1/190 no 334 & 3/254 no 2198, Al Khatib dalam Tarikh Baghdad 1/207, Ibnu Sa’ad dalam Ath Thabaqat 7/418, Ibnu Abi Hatim dalam Al Ilal no 2601 dan Ibnu Asakir dalam Tarikh Ad Dimasyq 6/62, 35/230, & 59/83.

Hadis ini diriwayatkan oleh seseorang yang diperselisihkan sebagai Sahabat Nabi, Ia dikenal dengan nama Abdurrahman atau Abdurrahman bin Umair Al Muzanni atau Abdurrahman bin Umairah Al Azdi atau Abdurrahman bin Umairah Al Muzanni atau Abdurrahman bin Abi Umairah Al Azdi atau Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni. Perbedaan nama-nama itu menunjukkan bahwa Statusnya tidak jelas karena identitasnya yang tidak pasti. Al Hafiz Ibnu Abdill Barr mengatakan bahwa Ia hadisnya mudhtharib bukan sahabat Nabi dan tidak benar pengisnadan hadisnya kepada Nabi SAW.
.

.

Analisis Hadis
Masalah utama hadis ini adalah Idthirab atau kegoncangan pada hadisnya. Kegoncangan itu meliputi

  • Kegoncangan pada sanad para perawinya
  • Kegoncangan pada sighat isnad atau lafal penyampaian isnad
  • Kegoncangan pada nama Sahabat yang meriwayatkan hadis tersebut

Kegoncangan ini merupakan satu-kesatuan yang membuat kedudukan hadis ini jatuh pada derajat dhaif sehingga tidak layak untuk dijadikan hujjah.

Sebelum membahas kegoncangan hadis tersebut, berikut akan dikutip sanad-sanad hadis tersebut yang kami temukan
.

.

Daftar Sanad Hadis
Ibnu Hajar dalam Al Ishabah 4/342 dan 343 no 5181

أن ابن شاهين أخرجه من طريق محمود بن خالد، عن الوليد بن مسلم، وعمر بن عبد الواحد، عن سعيد بن عبد العزيز، عن يونس بن ميسرة، عن عبد الرحمن بن أبي عميرة به

Ibnu Syahin mengeluarkan hadis ini dengan sanad Muhammad bin Khalid dari Walid bin Muslim dan Umar bin Abdul Wahid dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Yunus bin Maisarah dari Abdurrahman bin Abi Umairah.

Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin no 2198

ثنا الوليد بن مسلم ثنا سعيد بن عبد العزيز عن يونس بن ميسرة بن حلبس عن عبد الرحمن بن عميرة المزني أنه سمع النبي صلى الله عليه و سلم

Telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Yunus bin Maisarah bin Halbas dari Abdurrahman bin Umairah Al Muzanni yang mendengar Nabi SAW.

Hadis dalam Sunan Tirmidzi no 3842

حدثنا محمد بن يحيى حدثنا أبو مسهر عبد الأعلى بن مسهر عن سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة وكان من أصحاب رسول الله صلى الله عليه و سلم عن النبي صلى الله عليه و سلم

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yahya telah menceritakan kepada kami Abu Mushir dari Said bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah seorang sahabat Rasulullah SAW dari Nabi SAW

Dalam Musnad Ahmad 4/216 no 17926

ثنا الوليد بن مسلم ثنا سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة الأزدي عن النبي صلى الله عليه و سلم

Telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim yang menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah Al Azdi dari Nabi SAW.

Ath Thabrani dalam Al Awsath 1/205 no 656

حدثنا الوليد بن مسلم عن سعيد بن عبد العزيز عن يونس بن ميسرة بن حلبس عن عبد الرحمن بن أبي عميرة أنه سمع رسول الله

Telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Yunus bin Maisarah bin Halbas dari Abdurrahman bin Abi Umairah yang mendengar Rasulullah SAW.

Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin no 311

ثنا الوليد بن مسلم عن سعيد بن عبد العزيز عن يونس بن ميسرة بن حلبس عن عبد الرحمن بن عمير المزني أنه سمع النبي صلى الله عليه و سلم

Telah menceritakan kepada kami Walid bin Muslim dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Yunus bin Maisarah bin Halbas dari Abdurrahman bin Umair Al Muzanni yang mendengar Nabi SAW.

Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin no 334

حدثنا أبو زرعة ثنا أبو مسهر ثنا سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة المزني قال سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم

Telah menceritkan kepada kami Abu Zar’ah telah menceritakan kepada kami Abu Mushir telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni yang berkata telah mendengar Rasulullah SAW.

Al Ilal Ibnu Abi Hatim no 2601

وَسَأَلْتُ أَبِي عَنْ حَدِيثٍ ؛ رَوَاهُ الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ ، عَنْ يُونُسَ بْنِ مَيْسَرَةَ بْنِ حَلْبَسٍ ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عُمَيْرَةَ الأَزْدِيِّ ، أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم ، يَقُولُ وَذَكَرَ مُعَاوِيَةُ ، فَقَالَ : اللَّهُمَّ اجْعَلْهُ هَادِيًا مَهْدِيًّا وَاهْدِ بِهِ
|قَالَ أَبِي : رَوَى مَرْوَانُ ، وَأَبُو مُسْهِرٍ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ ، عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ يَزِيدَ ، عَنِ ابْنِ أَبِي عُمَيْرَةَ ، عَنْ مُعَاوِيَةَ : قَالَ لِي النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم

Disebutkan kepada Ayahku hadis riwayat Walid bin Muslim dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Yunus bin Maisarah bin Halbas dari Abdurrahman bin Umairah Al Azdi yang mendengar Rasulullah SAW yang berkata tentang Muawiyah ” Ya Allah jadikanlah dia seorang yang memberi petunjuk dan diberi petunjuk dan berikanlah hidayah melaluinya”. Ayahku berkata ”Riwayat Marwan dan Abu Mushir dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Ibnu Abi Umairah dari Muawiyah telah berkata Nabi SAW kepadaku.

Al Khatib dalam Tarikh Baghdad 1/207

نبأنا أبو مسهر قال نبأنا سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة المزني قال سعيد وكان من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم عن النبي صلى الله عليه وسلم

Telah menceritakan kepada kami Abu Mushir yang berkata telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni, Said berkata salah seorang dari sahabat Nabi SAW dari Nabi SAW.

Ibnu Saad dalam Thabaqat 7/418

وحدث أبو مسهر عن سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن بن أبي عميرة وكان من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم

Hadis Abu Mushir dari Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah dan ia salah seorang sahabat Nabi SAW.

Bukhari dalam Tarikh Al Kabir 5/240 no 791

قال أبو مسهر حدثنا سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن بن أبي عميرة قال النبي صلى الله عليه وسلم

Berkata Abu Mushir telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Ibnu Abi Umairah bahwa Nabi SAW berkata

وقال عبد الله عن مروان عن سعيد عن ربيعة سمع عبد الرحمن سمع النبي صلى الله عليه وسلم

Dan berkata Abdullah dari Marwan dari Sa’id dari Rabi’ah yang mendengar Abdurrahman yang mendengar Nabi SAW.

Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/81

مروان بن محمد الطاطري نا سعيد بن عبد العزيز حدثني ربيعة بن يزيد قال سمعت عبد الرحمن بن عميرة يقول سمعت رسول الله (صلى الله عليه وسلم)

Marwan bin Muhammad Ath Thathari telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz telah menceritakan kepadaku Rabi’ah bin Yazid yang berkata telah mendengar Abdurrahman bin Umairah yang berkata telah mendengar Rasulullah SAW.

Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/80

مروان بن محمد حدثني سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن أبي إدريس عن عبد الرحمن بن أبي عميرة أن النبي (صلى الله عليه وسلم)

Marwan bin Muhammad telah menceritakan kepadaku Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abu Idris dari Abdurrahman bin Abi Umairah bahwa Nabi SAW.

Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/83

نا محمد بن سليمان نا سعيد بن عبد العزيز عن ربيعة بن يزيد عن عبد الرحمن ابن أبي عميرة المزني وكان من أصحاب النبي (صلى الله عليه وسلم) أنه سمع رسول الله (صلى الله عليه وسلم)

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abdul Aziz dari Rabi’ah bin Yazid dari Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni dan ia salah seorang sahabat Nabi SAW yang mendengar Rasulullah SAW.
.

.

Ringkasan Sanad
Para perawi hadis ini adalah para perawi tsiqah(kecuali Abdurrahman) yang semuanya berasal dari Syam. Hadis ini diriwayatkan oleh Sa’id bin Abdul Aziz kepada Walid bin Muslim, Abu Mushir, Umar bin Abdul Wahid, Marwan bin Muhammad dan Muhammad bin Sulaiman. Lihat sanad-sanadnya berikut

  1. Walid bin Muslim-Sa’id bin Abdul Aziz-Yunus bin Maisarah-Abdurrahman bin Umairah Al Muzanni-Rasulullah SAW. (HR Thabrani Musnad Asy Syamiyyin no 2198)
  2. Walid bin Muslim-Sa’id bin Abdul Aziz-Yunus bin Maisarah-Abdurrahman bin Abi Umairah-Rasulullah SAW (HR Ibnu Syahin sebagaimana disebutkan Ibnu Hajar dalam Al Isabah).
  3. Walid bin Muslim-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Abdurrahman bin Abi Umairah Al Azdi-Rasulullah SAW (HR Ahmad dalam Musnad Ahmad no 17926
  4. Walid bin Muslim-Sa’id bin Abdul Aziz-Yunus bin Maisarah-Abdurrahman bin Umair Al Muzanni-Rasulullah SAW (HR Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin no 311)
  5. Walid bin Muslim-Sa’id bin Abdul Aziz-Yunus bin Maisarah-Abdurrahman bin Umairah Al Azdi-Rasulullah SAW (Al Ilal Ibnu Abi Hatim no 2610)
  6. Umar bin Abdul Wahid-Sa’id bin Abdul Aziz-Yunus bin Maisarah-Abdurrahman bin Abi Umairah-Rasulullah SAW. (HR Ibnu Syahin sebagaimana disebutkan Ibnu Hajar dalam Al Isabah)
  7. Abu Mushir-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Abdurrahman bin Abi Umairah-Rasulullah SAW. ( Tarikh Al Kabir 5/240 no 791, Tirmidzi dalam Sunan Tirmidzi no 3842, Al Khatib dalam Tarikh Baghdad 1/207, Ibnu Sa’ad dalam Ath Thabaqat 7/418 dan Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin no 334)
  8. Abu Mushir-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Ibnu Abi Umairah-Muawiyah-Rasulullah SAW. (Al Ilal Ibnu Abi Hatim no 2610)
  9. Muhammad bin Sulaiman-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni-Rasulullah SAW (HR Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/83)
  10. Marwan-Sa’id-Rabi’ah-Abdurrahman-Rasulullah SAW. (Tarikh Al Kabir 5/240 no 791)
  11. Marwan bin Muhammad At Thathari-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Abdurrahman bin Umairah-Rasulullah SAW. (HR Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/81)
  12. Marwan bin Muhammad-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Abi Idris-Abdurrahman bin Abi Umairah-Rasulullah SAW. (HR Ibnu Asakir dalam Tarikh Dimasyq 59/80)
  13. Marwan-Sa’id bin Abdul Aziz-Rabi’ah bin Yazid-Ibnu Abi Umairah-Muawiyah-Rasulullah SAW. (Al Ilal Ibnu Abi Hatim no 2610)

Kegoncangan Sanad Para Perawi

Seorang yang jeli pasti bisa melihat adanya kegoncangan pada sanad-sanad tersebut.

  • Terkadang Sa’id meriwayatkan dari Yunus dan disebutkan pula bahwa Sa’id meriwayatkan dari Rabi’ah bin Yazid.
  • Disebutkan bahwa Rabi’ah mendengar dari Abdurrahman tetapi disebutkan pula bahwa Rabi’ah meriwayatkan dari Abi Idris dari Abdurrahman
  • Disebutkan bahwa Abdurrahman mendengar dari Rasulullah tetapi disebutkan pula bahwa Abdurrahman meriwayatkan dari Muawiyah dari Rasulullah SAW. Bahkan Abu Hatim menegaskan dalam Al Ilal bahwa Abdurrahman tidak mendengar hadis ini dari Rasulullah SAW.

Kegoncangan Sighat Isnad

Kegoncangan pada sighat isnad terlihat bahwa perawi tersebut terkadang menggunakan lafal ’an(dari), terkadang dengan lafal tsana(menceritakan kepada kami) dan terkadang dengan lafal sami’tu(mendengar). Memang bisa saja perawi tersebut menggunakan lafal yang bermacam-macam tapi nyatanya dalam hadis ini lafal yang bermacam-macam itu terkesan bertentangan. Misalnya

  1. Walid bin Muslim menggunakan lafal haddatsana(menceritakan kepada kami) dari Sa’id yang berarti Walid mendengar bersama murid-murid Sa’id yang lain. Perawi lain yang meriwayatkan hadis dengan lafal tsana dari Sa’id adalah Abu Mushir, Marwan bin Muhammad dan Muhammad bin Sulaiman. Tetapi ada pertentangan pada riwayat mereka ini. Salah satu Riwayat Walid dan Marwan berujung pada Abdurrahman bin Umairah Al Muzanni sedangkan riwayat Abu Mushir dan Muhammad bin Sulaiman berujung pada Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni.
  2. Marwan bin Muhammad yang ketika meriwayatkan hadis dengan lafal tsana(menceritakan kepada kami) dari Sa’id mengatakan bahwa Rabiah mendengar langsung dari Abdurrahman tetapi ternyata pada hadis lain dimana Marwan menggunakan lafal haddatsani (menceritakan kepadaku) dari Sa’id dinyatakan kalau Rabiah mengambil hadis tersebut tidak langsung dari Abdurrahman melainkan melalui perantara Abi Idris. Dalam Ilmu hadis Sighat Haddatsani memiliki derajat yang lebih tinggi dari sighat Haddatsana.
  3. Sebagian Riwayat menyebutkan bahwa Abdurrahman menggunakan lafal ’an(dari) tetapi terdapat juga riwayat Abdurrahman mendengar langsung hadis tersebut dari Rasulullah SAW. Sehingga bisa diasumsikan bahwa lafal ’an tadi memang tanpa perantara tetapi anehnya terdapat juga riwayat lain yang justru menunjukkan bahwa Abdurrahman mengambil hadis tersebut dari Rasulullah SAW melalui perantara Muawiyah. Artinya ia tidak mendengar langsung hadis tersebut. Jadi dengan ini juga lafal ‘an bisa diasumsikan bahwa Abdurrahman tidak mendengar langsung dari Rasulullah SAW.

Kegoncangan Identitas Abdurrahman
Dan kegoncangan yang paling membuat hadis ini jatuh derajatnya adalah perihal status Abdurrahman. Terkadang ia disebut Abdurrahman bin Umairah, terkadang pula Abdurrahman bin Abi Umairah, dan terkadang Abdurrahman bin Umair. Terkadang ia dinisbatkan dengan Al Azdi dan terkadang Al Muzanni. Dari sanad-sanad tersebut didapatkan keterangan yang bermacam-macam yaitu

  1. Abdurrahman
  2. Abdurrahman bin Umair Al Muzanni
  3. Abdurrahman bin Umairah Al Azdi
  4. Abdurrahman bin Umairah Al Muzanni
  5. Abdurrahman bin Abi Umairah Al Azdi
  6. Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni.

Beberapa Ahli Hadis seperti Al Mizzi dalam Tahdzib Al Kamal, Ibnu Saad dalam Thabaqat, Bukhari dalam Tarikh Al Kabir mengatakan bahwa Ia adalah Abdurrahman bin Abi Umairah Al Muzanni. Al Mizzi jelas-jelas mengatakan bahwa ia bukan Al Azdi tetapi Al Muzanni. Anehnya Imam Ahmad justru menegaskan hal yang sebaliknya dalam kitabnya Musnad Ahmad beliau menuliskan Musnad Abdurrahman bin Abi Umairah Al Azdi. Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin jelas-jelas menuliskan judul Abdurrahman bin Umairah. Jadi tidak ada alasan yang kuat untuk menafikan salah satu nama itu sehingga dalam hal ini identitas Abdurrahman tidak bisa dipastikan. Oleh karena itu Ibnu Abdil Barr mengatakan Mudhtharib, Ia tidak dikenal atau majhul.

Bagaimana bisa terjadi Idhtirab atau kegoncangan pada hadis ini?. Kemungkinan yang terpikirkan adalah karena Ikhtilat(kekacauan hafalan) salah satu perawi hadis tersebut. Ia adalah Sa’id bin Abdul Aziz. Sa’id adalah perawi yang tsiqah tetapi disebutkan dalam Tahdzib At Tahdzib juz 4 no 102 bahwa ia mengalami Ikhtilat atau kekacauan. Hal ini dikuatkan bahwa sanad-sanad hadis di atas semuanya melalui Sa’id bin Abdul Aziz. Dan kegoncangan ini hanya bisa dijelaskan dengan beranggapan kalau kegoncangan ini adalah bagian dari ikhtilat Sa’id.

Mereka yang mengatakan Abdurrahman adalah Sahabat Nabi seperti Ibnu Hibban, Ibnu Sa’ad, Ibnul Barqi, Ibnu Sakan, Ibnu Abi Hatim, Ibnu Hajar dan lain-lain berdasarkan alasan berikut

  • Dalam hadis tersebut dikatakan oleh Sa’id bahwa Abdurrahman adalah sahabat
  • Dalam hadis tersebut dikatakan bahwa Abdurrahman mendengar langsung dari Rasulullah SAW

Kedua alasan ini tetap tidak kuat karena hadis yang dijadikan dasar sudah jelas mudhtarib dan Sa’id terbukti mengalami Ikhtilat sehingga pernyataan bahwa Abdurrahman adalah sahabat tidak meyakinkan.

Abu Hatim dan Ibnu Abdil Barr telah menolak hadis yang mengatakan bahwa Abdurrahman mendengar langsung dari Rasulullah SAW. Ketika disebutkan kepadanya riwayat Abdurrahman mendengar langsung dari Rasulullah SAW, Abu Hatim dalam Al Ilal mengatakan bahwa

وَإِنَّمَا هُوَ ابْنُ أَبِي عُمَيْرَةَ ، وَلَمْ يَسْمَعْ مِنَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم هَذَا الْحَدِيثَ

” Sebenarnya dia Ibnu Abi Umairah tidak mendengar hadis ini dari Nabi SAW”.

Dalam Al Isti’ab 2/843 Ibnu Abdil Barr menuliskan

عبد الرحمن بن أبي عميرة وقال الوليد بن مسلم عبد الرحمن ابن عمرة أو عميرة المزني وقيل عبد الرحمن بن أبي عمير المزني وقيل عبد الرحمن بن عمير أو عميرة القرشي حديثه مضطرب لا يثبت في الصحابة وهو شامي روى عن ربيعة بن يزيد عنه أنه سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول وذكر معاوية اللهم اجعله هاديا مهديا واهده واهد به ومنهم من يوقف حديثه هذا ولا يرفعه ولا يصح مرفوعا عندهم

Abdurrahman bin Abi Umairah, berkata Walid bin Muslim Abdurrahman bin Umarah atau Umairah Al Muzanni, dan dikatakan pula Abdurrahman bin Abi Umair Al Muzanni, dan dikatakan Abdurrahman bin Umair atau Umairah Al Qurasy. Hadisnya mudhtharib(goncang) tidak tsabit(kuat) bahwa ia sahabat nabi, sebenarnya ia adalah penduduk syam. Diriwayatkan dari Rabiah bin Yazid bahwa ia mendengar langsung Rasulullah SAW menyebutkan tentang Muawiyah ” Ya Allah jadikanlah dia seorang yang memberi petunjuk dan diberi petunjuk dan berikanlah hidayah melaluinya”. Hadis ini tidak marfu’ dan tidak sah pemarfu’an hadisnya.

Jadi jelas keliru sekali jika ada yang mengatakan bahwa Ibnu Abdil Barr tidak mengetahui adanya riwayat Abdurrahman dengan sama’ langsung dari Rasulullah SAW. Justru yang sebenarnya riwayat itulah yang ditolak oleh Ibnu Abdil Barr. Hal ini dikarenakan dalam penelitian beliau hadis Abdurrahman ini mudhtarib atau goncang.
.

.

Mereka Yang Membicarakan Hadis Ini

  • Ibnu Jauzi memasukkan hadis ini dalam Kitab Al Ilal Al Mutanahiyah 1/275 dan menyatakan hadis tersebut tidak shahih
  • Ibnu Abdil Barr dalam Al Isti’ab juga menyatakan hadis ini tidak shahih dan ia mengatakan bahwa Abdurrahman bukan sahabat. Ibnu Abdill Barr ternyata tidak sendirian ketika mengatakan Abdurrahman bukan sahabat. Beliau diikuti oleh Ibnul Atsir dalam Usdu Al Ghabah 3/313
  • Al Mubarakfuri dalam Tuhfatul Ahwazi Syarh Sunan Tirmidzi juga menyatakan hadis ini tidak shahih dan beliau juga mengikuti Ibnu Abdil Barr.
  • Ibnu Hajar dalam Al Ishabah kendati ia beranggapan bahwa Abdurrahman adalah sahabat, beliau tetap menyatakan hadis ini mengandung illat(cacat) yaitu Mudhtarib dari para perawi tsiqah. Oleh karena itu bisa dimengerti bahwa dalam Al Fath Al Bari beliau menegaskan bahwa tidak ada satupun hadis shahih tentang keutamaan Muawiyah. Dalam hal ini beliau mengikuti Ishaq bin Rahawaih dan An Nasa’i. Seandainya beliau mengakui keshahihan hadis ini tentu beliau akan memasukkan hadis ini dalam penjelasannya tentang keutamaan Muawiyah dalam Fath Al Bari.
  • Al Hafidz Abu Sa’id bin Khalil telah memasukkan hadis ini dalam kitabnya tentang hadis-hadis mursal yaitu Jami’ Al Tahsil Fi Ahkam Al Marasil no 448. Dengan kata lain beliau sendiri menganggap hadis ini mursal dan hadis mursal jelas tidak shahih.

.

Salam Damai

.

.

Catatan

  • Tidak seluruh sanad kami tuliskan dengan utuh hanya bagian yang akan dibahas saja, hal ini untuk menjaga tulisan ini agar tidak terlalu panjang, padahal sudah kepanjangan
  • Bagi yang berkepentingan silakan merujuk pada kitab yang kami sebutkan
  • Tulisan ini terinspirasi oleh perdebatan Sayyid Ibnu Ja’fari dan Syaikh haulasyiah, semoga Allah melimpahkan rahmat pada keduanya.

.

________________________________

TULISAN TERKAIT TENTANG MUAWIYAH

  1. BANTAHAN ATAS: “SEKELUMIT TENTANG KEUTAMA’AN MUAWIYAH BIN ABI SUFYAN” (IBNU RAHAWAIH: TIDAK SAHIH SATUPUN DARI HADIS KEUTAMA’AN MUAWIYAH)
  2. Meluruskan Muawiyah
  3. Sahabat Nabi Yang Menghina Ahlul Bait
  4. Muawiyah dan Mimbar Nabi
  5. Kedudukan Hadis “Ya Allah Jadikanlah Muawiyah Seorang Yang Memberi Petunjuk”
  6. Riwayat Muawiyah Mencela Imam Ali AS Adalah Shahih
  7. Kedudukan Hadis “Ya Allah Ajarkanlah Muawiyah Al Kitab dan Al Hisab”
  8. Hadis Penyimpangan Muawiyah Dalam Shahih Muslim
  9. Mu’awiyah Memberantas Hadis Keutamaan Imam Ali as.
  10. Penulis Wahyu
  11. Hadis Muawiyah Meminum Minuman Yang Haram
  12. Meluruskan Sikap Muawiyah Terhadap Hadis Nabi SAW
  13. Hadis Penyimpangan Muawiyah Dalam Sunan Abu Dawud
  14. Muawiyah Membunuh Sahabat Nabi Hujr bin Adi
  15. Sahabat Nabi Yang Membunuh Ammar bin Yaser RA
  16. Kedudukan Hadis “Jika Kamu Melihat Mu’awiyah Di MimbarKu Maka Bunuhlah Ia”
  17. Pembahasan Matan Hadis “Jika Kamu Melihat Muawiyah Di MimbarKu Maka Bunuhlah Ia”.
  18. Imam Hasan Dan Bani Umayyah Di Mimbar Nabi
  19. Semua Hadis Keutamaan Mu’awiyah Palsu ! Bantahan Atas Blog Haulasyiah
  20. Bantahan Atas -Haula Syiah-: Hadis: “Semoga Allah tidak Mengenyangkan Perutnya, Yakni Perut Muawiyah”. Adalah Doa Keburukan Nabi saw. Atas Mu’awiyah
  21. Hadiah Buat Salafiyun : Inikah Bukti Muawiyah Pembawa Petunjuk Yang Memberikan Petunjuk?


______________________________________________________________________________________________________

******************************************************************************

UNTUK BERKOMENTAR DAN BERDIALOG DENGAN PENULIS SILAHKAN -KLIK DISINI-

*******************************************************************************

%d blogger menyukai ini: